TINGKULUAK LIMPAPEH DAN FILOSOFI HIDUP PEREMPUAN MINANGKABAU

Perempuan Minangkabau Menggunakan Tingkuluak ( foto: istimewa)

# raunholic.com -- Jika kita mengunjungi helatan acara budaya di Minangkabau, kita akan menjumpai kaum wanita yang mengenakan Tingkuluak.

 Tingkuluak adalah tutup kepala perempuan . Dan tingkuluak yang menyerupai gulungan kain di kepala disebut  dengan “tingkuluak limpapeh”. Tingkuluak Limpapeh banyak dipakai oleh perempuan muda di Minangkabau .

Nama “limpapeh” diambil dari sebutan nama kupu-kupu besar yang sering hinggap di tiang besar rumah gadang dalam bahasa Minangkabau disebut dengan Limpapeh.

Kearifan nilai-nilai budaya masa lalu Minangkabau yang diwariskan oleh adat sangat kuat membentuk pribadi " Gadih" ( Gadis ) Minangkabau. Aspek kehidupan gadis Minangkabau dilingkupi oleh norma, nilai adat dan agama. Peranan adat menempatkan kedudukan perempuan Minangkabau menjadi kukuh, kuat dan anggun.

Anak perempuan yang telah berumur 15 tahun atau lebih merupakan masa mempersiapkan diri untuk menjadi limpapeh. 

Predikat limpapeh pada hakikatnya penggambaran tentang perempuan ideal Minangkabau yakni para perempuan yang mampu menjaga pribadi dalam bersikap dan berprilaku dengan mentaati aturan yang telah digariskan oleh adat dan agama. 

Sedangkan Limpapeh rumah nan gadang merupakan perwujudan simbolis bagi perempuan Minangkabau yang menjaga garis keturunannya (Matrilineal).

Seorang anak gadis minangkabau yang sudah mengalami pengawasan mamak dan orang tuanya akan menjadi sumarak rumah nan gadang.

Anak gadis minangkabau sebelum beranjak dewasa perlu diajarkan dulu suatu hal yang bermanfaat hari ini untuk kehidupan dimasa mendatang. 

Setiap anak gadis minangkabau sebelum berumah tangga perlu diajarkan dulu bertenun, menjahit, menyulam dan memasak . 

Supaya anak gadis setelah dewasa dapat untuk menjadi Bundo Kanduang limpapeh rumah nan gadang, sumarak dianjuang tinggi perlu diajarkan dulu sumbang duo baleh . 

Beberapa hal yang dianggap sumbang yang harus dijauhi oleh anak gadis Minangkabau adalah :

1. Sumbang Pakai

Babaju jan sampik-sampik, nak jan nampak rasio tubuah, dima bukik dima lurahnyo, dima taluak tanjuang baliku jadi tontonan laki-laki, usah pulo talampau jarang, nan tipih nan tabuak pandang, konon tasimbah ateh bawah, Jan babaju sampik jo jarang, buliah ndak nampak rasio tubuah, apo lai tasimbah ateh bawah nan ka tontonan rang laki-laki. Satantang mode jo potongan, sasuaikan jo bantuak tubuah, sarasikan jo rono kulik, sarato mukasuik ka di tuju, buliah nak sajuak dipandang mato.

2. Sumbang Duduak

Duduak sopan bagi padusi iolah basimpuah, bukan baselo co laki-laki, apo lai mancangkuang, batagak lutuik. Nyampang duduak di kurisi, bae manyampiang, rapekan pao arek-arek. Jikok bagonceang, usah mangkangkang abih-abih, manjajokan dicaliak urang.

3. Sumbang Tagak

Usah panagak tantang pintu atau janjang turun naiak. Ijan panagak ditapi labuah kalau ndak ado nan dinanti. Sumbang tagak jo laki-laki apo lai bukan muhrim, kunun lai barundiang-rundiang.

4. Sumbang Jalan

Bajalan musti bakawan, paliang kurang jo paja ketek. Usah bajalan bagageh-gageh, malasau, mandongkak-dongkak Bajalanlah bak siaganjua lalai, pado pai suruik nan labiah. Alu tataruang pantangnyo patah, samuik tapijak indak nan mati. jikok bajalan jo laki-laki, malangkahlah di balakang. Usah maampang jalan waktu bajalan sasamo gadang.

5. Sumbang Kato

Bakatolah jo lamah lambuik. Duduakan hetong ciek-ciek nak paham mukasuiknyo. Ijan barundiang bak murai batu, bak aia sarasah tajun. Jan menyolang kato rang tuo, dangakan dulu sudah-sudah. Jan manyabuik kumuah wakatu makan, manyabuik mati dakek sisakik. Kurang elok, indak tapuji maminta utang di nan rami.

6. Sumbang Caliak

Kurang taratik urang padusi, pamana pancaliak jauah, pamadok arah balakang, pamatuik diri surang. Nyampang pai ka rumah urang, pajinak incek mato, jan malanja sapanjang rumah. Usah pancaliak jam, wakatu ado tamu. Ijan panantang mato rang jantan, aliahan pandangan ka nan lain, manakua caliak ka bawah.

7. Sumbang Makan

Usah makan sambia tagak, kunyah kenyoh sapanjang jalan. Nyampang makan jo tangan, ganggam nasi jo ujuang jari, bao ka ateh lambek-lambek, usah mangango gadang-gadang. Nyampang makan jo sendok, agak-agak malah dahulu, nak jan balago sendok jo gigi. Ingek-ingek dalam batambuh, kana-kana manyudahi.

8. Sumbang Karajo

Kakok karajo rang padusi iolah nan ringan jo nan alui, sarato indak rumik-rumik. Cando padusi mambajak sawah, manabang, jo mamanjek. Jikok ka kantua, nan rancak iyo jadi guru.

9. Sumbang Tanyo

Barundiang sasudah makan, batanyo salapeh arak. Sangeklah cando, tanyo tibo ikua di ateh. kasa Usah batanyo di indak mambali. Nyampang tasasek karantau urang ijan batanyo bakandak-kandak. Buruak muncuang dijawek urang, cilako juo kasudahannyo. Simak dulu dalam-dalam, baru tanyo jaleh-jaleh.

10. Sumbang Jawek

Jaweklah tanyo elok-elok, usah mangandang mamburansang. Jan asa tanyo bajawek, kunun kok lai bakulilik.

11. Sumbang Bagaua

Usah bagaua jo laki-laki kalau awak surang padusi. Jan bagaua jo paja ketek, main kalereang jo sepak tekong, kunun kok lai semba lakon. Paliharo lidah dalam bagaua, iklas-iklas dalam manolong, nak sanang kawan ka awak.

12. Sumbang Kurenah

Kurang patuik, indaklah elok babisiak sadang basamo. Usah manutuik hiduang di nan rami, urang jatuah awak tagalak, galak gadang nan bakarikiakan. Bueklah garah nan sakadarnyo, buliah ndak tasingguang urang mandanga. Jikok mambali durian, usah kuliknyo ka laman urang. Paliharo diri dari talunjuak luruih kalingkiang bakaik, nan bak musang babulu ayam.

Setelah berumah tangga, tingkuluak yang dipakai adalah :

1. Tingkuluak baikek

Tingkuluak ini menyerupai tanduk kerbau yang pada ujung tanduknya tumpul. Tingkuluak baikek ini terdiri dari beberapa macam yaitu: Tingkuluak cawek, tingkuluak gobah, tingkuluak cukia kuniang, tingkuluak batiak baikek dan tingkuluak ikek putiah. Setiap jenis tingkuluak baikek memiliki warna dan jenis bahan yang berbeda.

2. Tingkuluak kompong

Bentuk tingkuluak ini agak besar, pada bagian atas kepala tingkuluak dibuat agak besar seperti cerobong. Bahan yang digunakan adalah selendang batik dan bisa juga kain tenun, bahan yang digunakan disesuaikan dengan kesempatan yang di hadiri.

3. Tingkuluak Bugih

Bentuk tingkuluak ini sederhana, pada bagian samping kepala bentuk tingkuluak dibuat berdiri dan bagian belakang tertutupi oleh kain. Bahan yang digunakan yaitu dari kain sarung bugis dengan motif kotak-kotak.

4. Tingkuluak talakuang putiah

 Bentuk tingkuluak talakuang putiah sama seperti tingkuluak kompong hanya saja perbedaannya dapat dilihat dari segi bahan dan warna yang digunakan. Tingkuluak ini terbuat dari bahan katun putih yang berbentuk menyerupai mukenah sholat.

Sumber: Catatan Saiful Guci








0 Response to "TINGKULUAK LIMPAPEH DAN FILOSOFI HIDUP PEREMPUAN MINANGKABAU "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel